“Lockdown” Italia Tak Signifikan Pengaruhi Investasi di Indonesia

Reporter: Antara
0
108

Ketua Umum Kadin Rosan Roeslani (kiri)/Antara

Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia Rosan Perkasa Roeslani memastikan kebijakan “lockdown” Italia tidak berpengaruh signifikan. “Lockdown” yang dilakukan sejak 10 Maret 2020 untuk karantina terhadap wabah COVID-19 tidak berpengaruh signifikan terhadap investasi di Tanah Air.

“Italia memang di luar dari 10 negara terbesar investor kita. Jadi dampak investasinya tidak terlalu signifikan karena Italia bukan 10 besar investor kita,” kata Rosan saat jumpa pers terkait isu COVID-19 di Kantor Presiden di Jakarta, Rabu (11/03/2020).

Para pelaku usaha di Tanah Air, menurut dia, cenderung tak khawatir dengan kebijakan di negara itu. Berbeda halnya jika itu terjadi pada negara yang selama ini investasinya besar ke Indonesia.

“Mungkin kalau investor di Indonesia, Singapura, China, Korea, Jepang, dan Belanda,” katanya.

Ia menambahkan sampai sejauh ini dunia usaha di Indonesia tetap proaktif di tengah masih banyaknya kekhawatiran karena wabah COVID-19. “Tapi dunia usaha dan bisnis tetap jalan,” katanya.

Dunia usaha, kata Rosan, menilai Pemerintah sudah mengantisipasi dengan baik dan melakukan persiapan dengan matang.

Baca Juga :   Longgarkan Lockdown, Bangkok Akan Izinkan Usaha-Usaha Ini Beroperasi Kembali

“Kalau jumlah (terinfeksi) bertambah ya bertambah tapi bagaimana antisipasi ini dan melakukan perbaikan sehingga mereka ujungnya bisa sembuh, karena kesembuhannya 97%. Kita enggak usah panik, yang penting banyak cuci tangan, terbuka, antisipatif tindakannya. Insentif pemerintah sudah jelas,” katanya.

Leave a reply