United Tractors Bersama UGM Kembangkan Traktor Listrik

0
11

PT United Tractors Tbk (UT) dan PT Traktor Nusantara (TN) berkolaborasi dengan Sekolah Vokasi Universitas Gajah Mada (UGM) melakukan penelitian dalam mengembangkan teknologi traktor listrik ramah lingkungan atau Electric Tractor for Agriculture (ETA).

“Kolaborasi ini menjadi salah satu milestone bagi UT dan TN untuk mewujudkan pertanian yang berkelanjutan di Indonesia melalui teknologi traktor listrik yang ramah lingkungan. Kami percaya bahwa dengan mengkolaborasikan keahlian teknis Sekolah Vokasi UGM dan pengalaman industri UT dan TN, dapat menciptakan solusi yang inovatif bagi petani serta lingkungan. Traktor listrik yang akan dikembangkan dalam proyek ini diharapkan dapat mengurangi jejak karbon, mengurangi emisi gas buang, dan meningkatkan efisiensi operasional dalam pertanian,” ujar CSR Manager UT, Himawan Sutanto dalam keterangan resminya.

Metode pengembangan traktor listrik hasil dari kolaborasi ini dirancang secara sistematis untuk mencapai efisiensi, keamanan, dan kenyamanan. Teknologi khusus telah dikembangkan dan diimplementasikan untuk melindungi komponen kelistrikan dari air dan lumpur. Desain ergonomis traktor ini telah disesuaikan agar nyaman bagi petani yang biasanya menggunakan traktor berbahan bakar diesel. Produk ini juga telah didaftarkan sebagai Hak Kekayaan Intelektual (HKI).

Baca Juga :   Sektor Tambang dan Konstruksi Pulih, Penjualan Alat Berat Komatsu Naik Signifikan

Traktor ini menggunakan baterai LifePO4 sebagai penyimpanan energinya. Baterai ini dipilih karena lebih ringkas dan ringan dibandingkan baterai timbal-asam konvensional, serta mampu bertahan dalam berbagai siklus pengosongan daya. Prototipe ini mampu menghasilkan daya maksimum 10HP, setara dengan traktor konvensional berbahan bakar solar. Berbeda dengan traktor konvensional yang memerlukan engkol untuk start, traktor hasil penelitian ini sudah dilengkapi dengan electric starter. Selain itu, traktor ini juga dilengkapi dengan sistem pemindah daya untuk memudahkan operasional oleh petani.

Kerja sama ini juga didukung oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui skema Kedaireka (Matching Fund).

Leave a reply

Iconomics