Phapros Bakal Tambah Produk yang Bidik Segmen Pasar Anak

0
53

PT Phapros Tbk akan luncurkan produk baru besutan internal alias tim Research & Development (R&D) Phapros. Plt Direktur Utama PT Phapros Tbk, Ida Rahmi Kurniasih menyampaikan bahwa tahun ini Phapros akan memiliki enam nomor ijin edar atas produk baru, yang keseluruhannya merupakan produk hasil pengembangan internal dari Tim R&D Phapros.

Empat dari enam produk baru tersebut nantinya akan diperuntukkan sebagai upaya preventif dan promotif terapi untuk anak.

“Kami mengembangkan produk anak saat ini dengan teknologi formulasi sediaan obat yang lebih canggih, dimana bentuk sediaan yang nantinya akan kami luncurkan adalah bentuk sediaan seperti permen gummy dan juga tablet hisap sehingga akan lebih disukai oleh anak,” kata Ida dalam keterangan resmi yang diterima.

Ida mengakui saat ini Phapros mulai menaruh perhatian khusus pada kesehatan anak, mengingat Indonesia saat ini adalah negara yang memiliki bonus demografi, dan sebagian penduduk Indonesia pada 2045 nanti berada pada usia produktif, yakni antara 15 hingga 64 tahun. Oleh karena itu, anak-anak saat ini harus di dukung pertumbuhan dan kesehatannya agar di 2045 nanti akan menjadi generasi penerus bangsa yang unggul.

Baca Juga :   Anggota Komisi IX Minta Semua Pihak Waspadai Kasus Gagal Ginjal pada Anak di DKI

Ia juga mengatakan selain empat produk baru terkait segmen anak, dua produk lainnya adalah agen terapi untuk tuberculosis dan Antibiotik Injeksi.

“Kami optimistis keenam produk ini akan menjadi katalisator pertumbuhan bisnis Phapros ke depan bersama dengan produk-produk yang sudah ada saat ini,” tambah Ida.

Hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS) mengestimasikan, anak usia dini 0-6 tahun di Indonesia mencapai 30,2 juta jiwa pada Maret 2023 yang lalu. Angka itu setara 10,91% dari total penduduk Indonesia. Sementara kasus tuberculosis di Indonesia berdasarkan data Kementerian Kesehatan menunjukkan terjadi peningkatan pada 2023 dan penderita TB sebanyak 820.789 kasus yang ditemukan dari estimasi 1.060.000 kasus.

“Artinya, pasar obat untuk anak itu cukup besar di Indonesia. Termasuk juga untuk penderita penyakit TB. Di sinilah Phapros mengambil peran,” katanya.

Leave a reply

Iconomics